Flashback To September 5th

Selamat hari minggu dan hari mencuci nasional bagi semua umat!

Nah, di minggu yang mendung di kota saya, saya pengen bagi cerita di bulan September yang sampai sekarang masih saya inget. Bahkan nggak bakal lupa saking terharunya huhu. Pasti tiap orang punya cerita menarik tersendiri yang nggak bisa dilupain. Begitu juga dengan saya. Tepatnya di bulan September tahun kemaren, ulang tahun yang ke-15 saya. Nah, saat itu, saya udah duduk di kelas X SMA dan baru beberapa bulan di angkat sebagai siswa resmi di sekolah itu.

Meski terhitung masih baru, tapi saya sudah bisa berbaur dengan teman-teman sekelas. Malah udah punya temen deket banget sampai di tanggal 5 September, mereka berhasil buat sebuah cerita yang nggak bisa saya lupakan.

Waktu itu bertepatan dengan ulang tahun saya. Hari sebelumnya yaitu tanggal 4, saya sama sekali nggak kontek-kotenkan sama kelima temen saya. Sebut saja mereka Acha, Ayii, Cumeng, Undha dan Uting. Tau-taunya hari itu, mereka lagi ngerencanain sebuah surprise party buat saya besoknya. Tapi si Uting yang menurut cerita mereka, lagi nggak bisa ikutan beli kue. Jadilah hanya berempat dari mereka yang rela-relain waktu di sore hari buat beli kue.

Awalnya sih, mereka bingung mau naruh kuenya dirumah siapa. Akhirnya, rumah si Cumeng jadi sasarannya.

Keesokan harinya, saya yang nggak tahu menahu soal ini, datang tepat pukul 06. 50. Nggak ada yang mencurigakan dimata saya. Dari pintu masuk, udah ada beberapa biji manusia yang menyalami saya dan mengatakan.. “Selamat ulang tahun, traktirannya di tunggu ya” dan alhasil sampe sekarang saya nggak pernah ngeluarin selembar bahkan sepeserpun uang buat nraktir mereka😀

Saat udah sampe di kelaspun juga riuh. Satu persatu temen pada nyalamin saya, ngasih ucapan selamat dan dengan nggak tahu dirinya minta di traktir. Ampun deh, saya cuma bisa senyum kecut pas dimintain traktiran sama segepok umat di kelas -_-

Hari itu, hari Rabu. Artinya jam pelajaran pertama adalah Matematika! Saat itu, Bu Adriana telat masuk. Padahal bel udah bunyi dari 10 menit yang lalu. Karena bosen nunggu, sayapun berjalan ke arah meja guru. Ceritanya mau duduk di singgasana-nya Bu Adriana. Belum sempat duduk, tiba-tiba temen saya yang namanya Cumeng narik tangan saya dan dengan innocent-nya berkata “Temenin ke toilet yuk”. Sebagai temen yang baik hati, sayapun megiyakan ajakannya dan berjalan beriringan sama dia menuju toilet.

Waktu bel istirahat bunyi, sayapun berniat untuk duduk di singgasana yang akan jadi tempat Bu Samsiah nanti. Namun lagi-lagi.. Ayii dan Acha dateng dan ngajak saya untuk duduk di luar kelas. Nah, tiba-tiba saya teringat sama pelajaran Bhs. Inggris yang waktu itu lagi ada PR! Saya masuk ke kelas dan mengambil hape saya yang ada di tas. Saya smsin lah si.. Mm.. Pacar uhuk yang kelasnya cuma sebelahan sama kelas saya. Selang 5 menit, dia udah berdiri di depan kelas dengan sebuah buku tulis warna item di tangannya. Dengan senyuman semriwing, sayapun ngambil buku itu dan segera melaksanakan aksi saya yaitu menyalin tugas! Hoho.

Make a short ya. Setelah bel pulang berbunyi, saya berniat mengembalikan buku tulis punya si pacar. Saya nunggu dia di depan kelas tanpa seorangpun yang menemani, tsaaahhh. Nggak lama kemudian, seorang sahabat saya yang namanya Yogi liwet di depan saya dan langsung meluk saya. Ucapan selamatpun saya terima lagi. Kamipun ketawa-ketiwi di depan kelas dan membuat saya lupa kalau harus mengembalikan buku.

Saya sih nggak curiga sama sekali waktu sebuah suara yang memanggil nama saya terdengar dari dalam kelas. Sayapun berbalik dan melihat keenam teman saya lagi berdiri di depan meja guru. Sahabat saya yang ada di luar kelas bareng sayapun nyuruh saya masuk. Setelah masuk, betapa kagetnya saya pas mereka nyanyi lagu yang jadi khas orang ulang tahun sambil tepuk-tepuk tangan. Serasa balik ke umur 5 tahun, saya terharu, seneng, gembira, duh semuanya bercampur seperti rujak!

Setelah menyanyi dan niup lilin, sayapun teringat dengan seseorang yang dari tadi nggak saya liat batang idungnya. Saya menoleh ke kanan dan ke kiri, namun orangnya nggak nongol-nongol juga. Jadilah muka saya ketekuk, cemberut seperti kertas yang udah di remas kenceng. Saking kecewanya, saya sampe nggak nyadar kalo dua temen saya yaitu Acha dan Uting udah nggak ada di lokasi!

Saya yang waktu itu lagi mau motong kue yang bentuknya kek ini nih..

Foto0049

Kaget bukan main waktu Acha dan Uting masuk ke kelas dengan.. Uhuk, seseorang yang dari tadi saya nanti-nantiin. Senyum ngembang sambil jalan lurus dan berdiri tepat di samping saya. Cie-ciean pun membuat kelas gaduh dan saya hanya bisa tersenyum malu.

Sayapun ngelanjutin motong kue. Temen-temen pada teriak buat ngasih kue pertama untuk orang yang lagi berdiri di samping saya. Sayapun nyuap dia dengan malu-malu seperti ini..

The Unforgottable Memorie

Itu maap, muka saya berantakan banget dan waktu itu saya belum berhijab seperti sekarang😐

Awalnya sih berjalan mulus, sampai temen-temen saya nyolek kuenya dan mulai coret sana sini di muka saya maupun temen lainnya. Jadilah perang kue! Ampun, baju saya yang awalnya rapi banget, tiba-tiba jadi penuh dengan cream kue. Rok sayapun begitu. Si pacar       cuma bisa senyum liat muka saya yang belepotan minta ampun. Dengan baiknya, dia buka bajunya *Inget! Dia pake baju kaos didalemnya!* dan bilang ke saya “Nih, buat lap muka” sambil ngasih bajunya. Duh, jadi agak gimana gitu. Diapun ngelanjutin aksi makan kue yang sisa sedikit karena perang dan saya sibuk ngelap muka yang udah nggak ketahuan bentuknya.

Setelah muka saya bersih, tapi nggak bersih-bersih amat sih. Saya ngembaliin bajunya ke dia dan nggak lupa bilang terima kasih. Temen-temen saya malah makin gaduh lengkap dengan siulan usil. Muka saya spontan merah seperti apel. Sayapun harus rela ketika muka saya dikotori oleh cream lagi, padahal udah bersih T_T

Seperti itulah kejadian di tanggal 5 September 2012 kemarin. Terima kasih untuk semua teman-teman yang sampai sekarang baik banget sama saya. Terima kasih buatmu yang sampai sekarang masih setia menjadi milik saya. Terima kasih juga untuk kejutannya yang tidak bisa saya lupakan.

Nih, lebih lengkapnya hasil jepretan di lokasi kejadian🙂

Yang megang kue itu saya, yang ndut namanya Rika.

Yang megang kue itu saya, yang ndut namanya Rika.

Saya dan si kecil, Uting.

Saya dan si kecil, Uting.

Ini waktu sibuk nyalain lilih

Ini waktu sibuk nyalain lilin

[Dari kiri] Saya, Sophie, Acha, Uting, Undha dan Juana

[Dari kiri] Saya, Sophie, Acha, Uting, Undha dan Juana

[Dari Kiri] Sella, Cumeng, Acha, Ayii dan Uting.

[Dari Kiri] Sella, Cumeng, Acha, Ayii dan Uting.

Waktu mau niup lilin nih

Waktu mau niup lilin nih

Cumeng dan Ayii. Kuenya udah di pake buat perang-perangan -.-

Cumeng dan Ayii. Kuenya udah di pake buat perang-perangan -.-

Waktu lagi make a wish. Lihat, si Acha juga ikutan make a wish hoho.

Waktu lagi make a wish. Lihat, si Acha juga ikutan make a wish hoho.

Sella, saya dan Acha

Sella, saya dan Acha

Dan yang terakhir yaitu saya sama si.. Uhuk, pacarrr.

Dan yang terakhir yaitu saya sama si.. Uhuk, pacarrr.

Sekian cerita dari saya, saya harap nggak membuat iritasi mata anda-anda sekalian hihi..

Wassalam dan hepi weekend http://www.smileycodes.info

8 thoughts on “Flashback To September 5th

Jangan lupa tinggalin jejak yah..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s