Gue Tama dan Gue Absurd [Kenalan Nyok]

ni nih janji cerpen omnibook janji saya yang bakal nongol tiap hari Jum’at. Okeh, selamat menikmati :D

 

Hi! Hello! Annyeonghaseyo!

Okeh, gue sengaja belajar salam dalam bahasa yang berbeda cuma demi pembukaan cerita ini. Demi cerita berseri yang sengaja di buat sama si author alias yang punya blog. Kaga usah basa-basi, langsung aja gue kenalin. Gue Geraldi Pratama. Nama bekennya sih Tama. Gue asli Betawi dan lahir di Jakarta. Tapi.. Karena gue pengen dibilang gaul kek anak-anak lain, jadi gue hilangin logat Betawi gue yang kentel kek susu kental manis itu. Dan sekarang hasilnya apa? Oh yeaah, bicaranya selalu Gue-Elo-an men! Gahoeel.

Gue masih muda tapi nggak berarti gue labil ye. Umur gue sekarang masih 17 tahun. Karena gue lahirnya kecepatan, akhirnya gue masih duduk di bangku kelas 1 SMA. Miris emang hidup gue. Kaga papa, di bawa enjoy aja. Gue tuh orang yang paling kece. Bukan cuma di sekolahanan aja, seluruh dunia juga tau kok. Siapa yang nggak kenal Geraldi Pratama? Yang kaga kenal berarti nggak kece! Gue pernah dengar sebuah quote yang berbunyi.. “I have a disease. Its called awesome. You’ll never know it until you have it”. Sama kek quote tadi, elu-elu semua nggak akan ngerti apa itu kece kalau elu emang nggak kece.

Seperti yang sering guru gue bilang, untuk mempersingkat waktu, marilah kita membicarakan kehidupan sehari-hari gue. Itu kan judulnya buat yang pertama ya kenalan. Jadi disini gue pengen ngenalin sama elu semua apa aja yang gue tau. Satu yang nggak bakal gue kenalin. Keperjakaan gue. Itu aja.

Gue punya Emak yang super protektif. Saking protektifnya, hampir dua jam sekali dia nanya ke gue.. “Tam, udah ganti kolor kaga lu?”. Iya. Protektif banget kan? Si Emak nggak mau anak semata wayangnya yang kece ini terkena kuman sedikitpun! Kata Emak gue, kuman itu ada dimana-mana, di kolor lu sekalipun! Lu nggak bisa sembunyi dari kuman dan penyakit. Ya, intinya tetap aja jaga kesehatan. Gue juga punya Babeh yang cuek-cuek haselemek. Gue bisa hitung dalam sehari dia bisa ngomong berapa kata. Iya, berapa kata. Lu bisa bayangin kalau lu punya Babeh yang jarang ngomong dan sekalinya ngomong bikin lu gondok dan pengen nampol mukanya? Iye! Itu yang gue rasain tiap liat dia berserta kumisnya yang setia nangkring di pojokan sana.

Gue masih inget kata pertama yang keluar dari bibir si Babeh hari ini ke gue. “LEBAY!”. Itu aja. Gue sengaja capslock supaya elu semua bisa baca dan bisa mencerna apa maksud dari kata Babeh gue ini. Ngeselin kan? Lu pasti tau rasanya waktu lu baru bangun tidur dengan belekan yang udah mengeras di mata lu dan Babeh lu dateng tiba-tiba sambil ngatain lu seorang yang lebay. Haha! Iye. Kesel men.

Gue sendiri nggak habis pikir, kenapa keluarga gue aneh kek gini? Padahal gue kan normal-normal aja ya? Kan? Ya, paling kecenya aja yang nggak ketulungan. Itu aja sih.

Ngomongin sekolahan. Gue sekolah di SMA 38 Jakarta, kelasnya di lantai dua deket kamar mandi yang baunya wuih banget. Gue lupa kelas apa yang jelas kek gitu. Gue termasuk anak yang rapi. Tiap ke sekolah, rambut gue selalu gue sisirin dan nggak pernah kek rambut Jablay macam Andhika gitu. Baju gue selalu di dalam celana meskipun cuma bertahan sampe depan gerbang doang. Sepatu gue selalu item mengkilat. Iya, soalnya tiap hari gue olesin oli dikit-dikit. Tas gue isinya lengkap. Ada PSP, MP3, Earphone, komik, hard-disk, flashdisk, CPU, monitor.. Lah?

Itu juga alasannya kenapa temen-temen di kelas pada suka minjem ke gue walau ujung-ujungnya gue sering bilang “Lima rebu perjamnya ya?”. Mereka mah iya-iyain aja. Dalem sehari gue bisa dapat 20 rebu. Belum lagi kalau emang udah musim pinjam-meminjam, gue bisa dapet 50 rebu. Tapi ya, itu untung-untungan aja. Lah? Napa jadi kek wawancara perdagangan sih?

Gue masih inget. Inget bener. Gue punya gebetan waktu masih jaman MOS dulu. Waktu itu rambut gue agak cepak karena panitianya nyuruh botakin. Iye. Gue emang pede banget. Pede banget. Gue bilangin sekali lagi. PEDE BANGET! Kenapa? Lu bayangin aja muka cowok yang lagi MOS itu jeleknya udah sampe level mana dan masih berani ngakuin cinta sama gebetannya yang juga lagi MOS. Itu gue, men. Miris. Gue inget waktu itu gue nembak gebetan gue yang namanya Dini waktu hari terakhir MOS. Doi lagi nangkring sendirian, nunggu jemputan kali. Gue.. Dengan kekecean tiada tara, nyamperin Dini dengan gaya ala Lee Teuk Suju gitu.

“Din, gue suka sama lu deh”.

“Kok pake deh, sih? Kesannya lu kaya terpaksa nembak gue”.

“Kaga kok. Ini gue seriusan, woi”.

“Nah kan, makin keliatan lu-nya cuma terpaksa. Gue Dini, bukan Woi”.

“Iye gue tau elu namanya Dini dan gue suka sama elu Dini. Lu pura-pura bego ye?”

“Apa!? Lu ngatain gue bego!? Lu nggak liat tampang lu sendiri bego kaya gimana? Kek ikan Lohan yang palanya kempes tau nggak!”

“Kok lu jadi marah-marah gini, Din?”.

“Gue marah? Nggak! Lu yang marah!”

“Kenapa gue!!!!!!?”

Waktu tau kalau Dini orangnya nyebelin dan nggak nyambung, seketika itu juga gue berteriak dengan kencang.. “Tuhan! Cabut nyawa gue sekarang juga, Tuhan!”. Kenapa gue bisa punya gebetan aneh kek dia? Sebuah permulaan di SMA yang nggak begitu indah. Iya. Untungnya sekarang kelas gue sama kelas Dini jauhnya bisa mencapai 5kilometer dari tempat gue berdiri ini. Iya secara gue kan di rumah, sedangkan kelasnya Dini ada di samping kelas gue -_-

Bicara soal gebetan, pasti nggak jauh dari yang namanya sahabat. Gue juga nggak tau nyambungnya dimana, pokoknya ya gitu. Gue sebagai manusia kece juga pasti punya sahabat. Namanya Iki. Nama panjangnya sih Ikimas Cokrowinoto Beli Dua Gratis Satu gitu. Waktu tau nama panjangnya kek gitu, dipikiran gue tuh.. “Keselek apa Emak sama Bapaknya, Tuhan!?”. Si Iki beda banget sama gue. Dia kalem-kalem nusuk. Kenape nusuk? Iya, dia diem kalau emang nggak ada perlu buat bicara, tapi sekalinya bicara, beeeuh. Gue yakin SBY pasti kalah! Iya kalah, soalnya bau nafasnya Iki itu lho. Emang bener-bener khas! Nggak di jual di tempat lain! Adanya disini aja. Emang nusuk banget kan? Nusuknya nggak nanggung-nanggung pula. Sampe ke tulang rawan, men!

Hmm.

Gue sama Iki juga teman sebangku. Ya, karena nggak ada yang mau duduk sama dia lagi sih makanya gue juga dengan.. Inget, terpaksa duduk sama dia. Siapa yang tau kalau sekarang dia jadi.. Uhuk, sahabat gue. Harusnya dia bangga punya sahabat kece kek gue! Kita selalu berbagi dalam keadaan apapun. Misalnya aja kek kejadian seminggu yang lalu. Si Iki dan gue jalan ke mall dan beli video game terbaru. Sebagai sahabat yang saling mengasihi dan menjunjung tinggi tali persahabatan, kamipun membagi waktu untuk memainkan video game ini. Untuk gue, 5 jam/hari dan Iki 5 jam/minggu. Kurang adil apa gue?

Satu lagi contohnya. Dua minggu lalu, gue sama Iki nyempetin beli 5 bungkus kripik pedes di pinggir jalan. Karena Iki adalah sahabat terbaik gue, gue bagi deh kripiknya sama dia dengan porsi, gue 2 setengah bungkus dan Iki 2 tigaperempat bungkus. Lihat. Kurang adil apa lagi gue? Dan dari dua momen gue dan Iki di atas, dapat disimpulkan bahwa Iki lemah dalam hal itung-mengitung. Bego banget sampe rela gue tipu. Gue sahabat yang keji. Hahaha!

Gue udah nyeritain diri gue, Emak Babeh gue, gebetan gue, sekolahan gue dan sahabat gue si Iki. Cerita soal jati diri gue bisa lu gali lebih dalem pada cerita-cerita gue yang akan nongol di blog ini tiap Jum’at. Keknya udahan deh ya perkenalan gue. Salam kenal aja dah dari gue si Kece. Oh iya, lu nyari genre romance-nya ye? Belom. Belom disini. Makanya.. Pantengin cerita gue berikutnya, men!

4 thoughts on “Gue Tama dan Gue Absurd [Kenalan Nyok]

Jangan lupa tinggalin jejak yah..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s