#3 Gue Tama dan Gue Absurd [Intinya Ya PHP]

Men, Indonesia kembali berduka.

Kita kehilangan sosok Ustadz yang sangat berpengaruh di negri ini. Ust. Jefri Al-Buchori. Gue turut berbela sungkawa. Semoga amal ibadah beliau diterima di sisi Allah Swt dan bagi keluarga yang ditinggal kiranya diberikan ketabahan. Amin amin ya rabbal alamin.

Ya, kembali ke gue.

Maap ye gue telat. Iye. Harusnya kan gue muncul siangan, eh malah sekarang ngaret banget munculnya malem. Bukan kok. Gue bukan kalong dan nggak mau ngalong. Tapi emang lagi ngaret aja.

Men.. Lu semua masih inget Tisha kan? Iya. Pacar gue, men. Udah seminggu ini kita jadian dan dia emang nggak neko-neko. Gue jadi makin sayang. Dia supel, pinter, manis, pandai bergaul pula. Saking gaulnya men, tiap hari kalau gue ajakin jalan pasti pakeannya pada tabrakan warna! Baju merah celana kuning. Celana kuning baju ijo. Baju ijo celana merah. Asli. Gue sampe nggak bisa bedain yang mana dia dan yang mana lampu merah -__-

Dan asal lu-lu semua tau. Twitter gue udah gue deactive! Iye! Soalnya dia udah nggak asik lagi.

Gue juga tadi siang sempet kesel sama Babeh gue. Tepatnya waktu mau pergi Jum’atan.

Biasanya gue selalu Jum’atan dengan berjalan kaki tapi berhubung tadi gue males, jadilah gue niat buat pake motor. Eh pas gue udah mau naik dengan cakep, si Babeh langsung naik di motor duluan. Iye emang ini motor satu-satunya di rumah gue. Setia menemani gue dan si Babeh karena Emak nggak tau naik motor.

“Babeh nebeng ya, Toy”. Gue diem.

“Toy! Jalan buru!”. Masih diem.

Gue diem bukan berarti gue bego ye. Gue diem karena nggak tau musti jalan kaki atau boncengan sama si Babeh. Asli gue canggung gitu. Bukan karena gue naksir Babeh gue, Men. Tapi karena gue nggak pernah boncengan sama si Babeh. Terakhir boncengan dulu waktu gue masih kelas 3 SD. Kan masih jaman tuh naik motor ke sekolahan. Sekarang mah jamannya naik mobil, Men. Angkot misalnya.

Karena gue nggak nyaut-nyaut padahal kumis Babeh udah mulai keriting, jadilah Babeh tancep gas duluan. Asli gue merasa tersakiti banget, Men. Lu tau kan rasanya saat lu udah seneng banget dan tiba-tiba ada kabar kalau sesuatu telah terjadi? Iye. Beda-beda tipis sama yang gue rasain sekarang. Gue di PHP-in sama Babeh sendiri. Beh, apakah akuh anakmuh?

Gue jalan kaki ke mesjid yang nggak begitu jauh kalau di tempuh dengan motor dan SANGAT jauh jika di tempuh hanya dengan dua kaki renta ini. Gue udah kek ikan gitu, Men. Mangap-mangap kaga jelas. Tereak “Aiiirrr!!!”. Haus banget. Gue udah kek musafir yang jalan di tengah gurun pasir dan melihat sebuah oasis yang ternyata hanyalah selokan amis.

Tapi nggak papa. Inget kata Pak Amrin guru Agama gue di sekolah! “Sesungguhnya tiap langkah kita menuju masjid dihitung sebagai pahala”. Iye, Men. Hanya dengan berjalan kaki maka pahala gue nambah dengan sendirinya. Mungkin tiap ari gue harus bolak-balik masjid aje kali ye? Numpang mandi gitu terus pulang.

Sehabis Jum’atan dan ganti baju, gue ngajakin Tisha buat nemenin gue ke toko buku. Bukan. Bukan buat beli buku pelajaran edisi terbaru. Gue mau beli komik inceran gue sebulan yang lalu. Komik ini juga di incer sama si Iki. Masih inget dia kan? Itu tuh, segumpal daging yang gue sebut sebagai sahabat gue. Inget kan? Kalau nggak inget, berarti emang dia sosok yang terlupakan. Kesian.

Gue nungguin Tisha di depan rumahnya dengan ya, motor gue, Men. Nggak perlu mobil kata Tisha mah. Asal kemana aja bareng gue, pasti semuanya indah. Ya, itu kata dia ya.

Nggak lama, si Tisha muncul dengan senyuman yang semriwing. Iye. Asli imut bangetsss. Ets, jangan mimisan, Tam! Inget kejadian minggu lalu waktu lu mimisan liat Tisha cantik banget. Candle Light Dinner berubah jadi ajang lap-lapan darah.

“Tam. Udah lama?”. Gue senyum.

“Nggak. Nyok dah”. Dan kita pun melesat ke tempat tujuan!

Lu pasti tau kan gimana biasanya orang pada pacaran. Ya, gitu juge gue meski ada sedikit yang berbeda. Kalau biasanya orang pada jaga imej, gue mah lepas. Kalau biasanya orang ngejaim, gue mah nge-Baim.

Okeh. Lets move to the bahasan yang baru.

Akhir-akhir ini gue jadi sering sakit, Men. Mulai dari flu parah sampe diare. Gue sampe nggak bisa konsen pas belajar di sekolah karena ada sesuatu yang kentel, memaksa untuk keluar dari hidung gue. Gue juga merasa terganggung saat lagi asik sama sesuatu dan tiba-tiba gue mules. Men, perih.

Kata Emak gue, itu semua karena adanya kuman yang nempel sama gue. Gue juga nggak tahu kuman jenis apa dan keturunannya dari mana. Darah biru atau darah merah gue juga nggak tahu. Yang jelas, gue nggak suka sama tu kuman.

Gue juga merasa selalu di PHP-in sama kedua penyakit di atas. Iye. Misalnya gini, sewaktu gue punya waktu luang buat ngebersihin hidung, eh malah ingusnya kaga ada. Gue merasa dia mainin gue, Men. Ngasih harapan setengah. Waktu gue udah masuk toilet juga, udah ngeden kek Emak gue waktu ngelahirin gue, eh dia malah nggak keluar. Men, itu rasanya kegantung banget. Asli.

Gue kaga tau kenape, tapi feeling gue tu mengatakan kalau gue adalah korban PHP. Hina banget.

Harusnya pemerintah membuat suatu lembaga yang menampung seluruh aspirasi korban PHP dalam hal ini adalah perasaan yang telah di permainkan. Iye. Gue ngedukung full kalau Pak SBY lakuin ini! Dan pemerintah juga harusnya mulai menyoroti masalah ke-PHP-an di negri ini. Tidakkah mereka tahu bahwa anak muda zaman sekarang di renggut hari cerahnya oleh sesuatu yang bernama PHP? Kita adalah penerus bangsa, Men. Sudah sepantasnya kalau kita mendapatkan pelayanan yang layak. Hidup korban PHP! Hidup!!

Mata gue jadi agak perih ini karena ngeliat tulisan PHP bertebaran disana-sini. Apa lu nggak?

Kalo lu korban PHP, pasti lu nggak akan jenuh bacain tulisan dengan capslock ini. Iye. Pasti mata lu berkaca-kaca karena hanya gue anak muda yang sadar akan pentingnya populasi korban PHP dan perasaanya ini.

Ngomong soal PHP, semoga si Tisha nggak ngasih gue harapan palsu.

Si Tisha pernah ngomong ke gue. Gini.. “Tam. Lu itu emang frontal abis, aneh, abstrak. Tapi nggak tau kenapa itu semua yang buat gue suka. Bukan maksud gue ngehina lu, tapi emang lu aneh banget!”. Disitu gue sempet bingung. Kalau biasanya orang lain muji pacarnya dengan kata-kata romantis, tapi kenapa si Tisha muji gue dengan kata-kata hina kek gitu? Lu juga aneh, Tis! -_-

Oh iya, satu lagi sebelum gue tutup.

Ada satu cewe di kelas sebelah Tisha, yang dikit-dikit nanyain kabar gue. Aneh kan?

Gue kaga tau Tisha-nya yang kaga peka, tuli, buta atau nggak peduli atau memang dia kaga tau kalau cewe itu mulai noel gue. Emang sih, Tisha kaga pernah dekat sama cewe itu. Tapi seenggaknya dia pastilah ngerasain ada yang aneh sama cewe itu. Masa ya, gue lagi ngobrol sama Tisha di depan kelas, eh dia lewat sambil ngomong.. “Gimana kabar, Tam? Makin kece aja. Kemarin aku sempet ngeliat kamu lho”. Dan seperti itu tiap harinya. Gue bingung. Apa dia liatin gue tiap hari? Atau jangan-jangan dia penguntit!?

Lu penasaran sama cewe yang gue maksud? Baca hari Jum’at, Men!

2 thoughts on “#3 Gue Tama dan Gue Absurd [Intinya Ya PHP]

Jangan lupa tinggalin jejak yah..

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s